Diet Anti-Peradangan

Anda Merasakan Apa yang Anda Makan

Kebanyakan mata orang berkaca-kaca ketika mereka melihat kata “diet”, dan terus terang kata itu DI MANA SAJA. Hampir setiap majalah di lorong kasir memiliki tajuk utama yang mengacu pada diet dan setiap bulan beberapa guru nutrisi menerbitkan diet “baru” untuk waktu yang lama. Kejenuhan yang berlebihan ini menyebabkan banyak orang menjadi tidak peka terhadap gagasan untuk melakukan diet sama sekali.

Dengan pasien saya, saya mencoba untuk menjauhkan kata 4 huruf dari percakapan kami dan menyebutnya sebagai “program nutrisi”. Karena, mau percaya atau tidak, Anda merasakan apa yang Anda makan! Dan jika tujuan utama Anda adalah untuk merasa lebih baik (dan mengapa tidak) maka Anda perlu memikirkan jenis makanan yang Anda makan.

Peradangan: Cara Tubuh Anda Mengatakan “Hentikan!”

Pepatah lama menyatakan “Anda adalah apa yang Anda makan” tetapi sebenarnya, dan kemungkinan besar, Anda benar-benar merasakan setiap gigitan yang Anda ambil di setiap bagian tubuh Anda. Makanan tertentu dapat merangsang reaksi peradangan di tubuh Anda, yang muncul di mana-mana, tapi pasti di persendian Anda.

Diet dan Arthritis

Arthritis adalah penyebab kecacatan paling umum di Amerika Serikat. Diperkirakan 46 juta orang dewasa AS (sekitar 1 dari 5) melaporkan arthritis yang didiagnosis dokter, menurut perkiraan tahunan. Seiring bertambahnya usia populasi AS, jumlah ini diperkirakan akan meningkat tajam. Faktanya, jumlah orang dewasa dengan arthritis yang didiagnosis dokter diproyeksikan meningkat menjadi 67 juta pada tahun 2030. Gejala umum termasuk nyeri, nyeri, kekakuan, dan pembengkakan di dalam atau di sekitar sendi.

Arthritis adalah semua tentang peradangan pada jaringan sendi. Hidup dengan itu bisa menjadi tantangan yang cukup besar dan menemukan campuran obat anti-inflamasi yang tepat juga bisa jadi sulit. Satu hal yang dapat Anda lakukan yang benar-benar berfungsi untuk membantu mengatasi rasa sakit adalah menghilangkan makanan tertentu yang dapat meningkatkan respons peradangan tubuh Anda.

Makanan yang dapat memperburuk arthritis dan harus diminimalkan adalah:

• Makanan tinggi lemak jenuh seperti susu, daging merah, dan makanan panggang
• Kopi
• Makanan manis
• Biji-bijian olahan seperti pasta, nasi putih, dan roti putih
• Makanan olahan atau olahan (jika dalam kotak atau kaleng, itu sudah halus)
• Alkohol

Makanan yang membantu menurunkan peradangan dalam tubuh adalah:

• Sayuran dan buah-buahan tertentu
• Biji-bijian utuh seperti beras merah dan gandum bulgur
• Sumber asam lemak omega-3, seperti ikan berlemak seperti salmon, suplemen minyak ikan, dan kenari
• Sumber protein tanpa lemak seperti ayam, kalkun, atau kacang-kacangan
• Teh hijau

Diet dan Osteoarthritis

Osteoarthritis adalah degenerasi bertahap dari permukaan sendi, yang disebabkan oleh penggunaan berlebihan dan dalam perbaikan. Seiring waktu, keausan tulang rawan berkembang ke titik yang menipis. Gejalanya meliputi nyeri, kekakuan, dan pembengkakan di area persendian utama seperti pinggul, lutut, dan tangan.

Meskipun osteoarthritis bukanlah masalah peradangan, program nutrisi yang baik adalah kunci untuk menghindari kondisi yang menyakitkan ini.

Menjaga berat badan tidak hanya bagus untuk citra diri dan kesehatan Anda, tetapi juga bagus untuk persendian Anda! Penelitian klinis telah menunjukkan bahwa orang yang 20 persen atau lebih dari berat badan normal mereka memiliki lebih banyak masalah dengan osteoarthritis. Sendi yang menahan beban paling terpengaruh oleh beban ekstra, terutama lutut, pinggul, pergelangan kaki, dan tulang belakang. Sayangnya, begitu nyeri sendi dimulai, kehidupan yang lebih menetap yang berarti lebih banyak penambahan berat badan memberi lebih banyak tekanan pada sendi. Ini adalah lingkaran setan. Program nutrisi yang dirancang untuk menurunkan berat badan, mungkin cocok dalam situasi ini.

Ketika Diet Tidak Bisa Menyelesaikan Segalanya

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, beberapa bentuk radang sendi tidak selalu merespons makanan atau obat-obatan antiinflamasi. Meskipun menjadi bugar dapat membantu menjaga berat badan dari persendian Anda-terkadang mereka hanya aus dan Anda membutuhkan dorongan ekstra dari bantuan luar!

Bantuan Luar!

Proloterapi: Terapi unik ini, meskipun sudah berusia lebih dari 50 tahun, baru-baru ini semakin diminati karena sifat keberhasilannya. Proloterapi bekerja dua kali lipat:

• Jangka pendek: Proloterapi mengencangkan ligamen di sekitar sendi, yang membantu menghilangkan rasa sakit dengan segera.
• Jangka Panjang: Proloterapi merangsang pertumbuhan jaringan di daerah yang cedera, membuatnya lebih kuat dan lebih hidup dari waktu ke waktu.

Proloterapi menghasut tubuh untuk secara alami melakukan apa yang seharusnya dilakukan sendiri ketika terluka: membentuk jaringan ligamen atau tendon yang sehat, kuat, fleksibel. Sayangnya, tubuh kita tidak selalu merespons dengan cara yang seharusnya dan membutuhkan stimulus tambahan untuk menyelesaikan pekerjaan. Proloterapi adalah motivasi atau dorongan tambahan pada tingkat sel.

Terapi PRP: Terapi injeksi Plasma Kaya Trombosit, meskipun bukan hal baru, akhir-akhir ini mengangkat banyak alis di bidang medis sebagai teknik yang layak untuk menghilangkan rasa sakit dan menghasilkan hasil yang lebih baik dalam penyembuhan tendon dan ligamen yang cedera dan terlalu sering digunakan. Seorang dokter yang berpengetahuan dan terlatih menyuntikkan trombosit Anda sendiri (faktor pertumbuhan) dari darah Anda ke daerah yang terluka, yang merangsang proses penyembuhan dan pada gilirannya mengurangi rasa sakit di daerah tersebut.

Anda Merasakan Apa yang Anda Makan, dan makan lebih sedikit dan makanan yang bergizi tinggi pasti akan membuat Anda merasa jauh, jauh lebih baik.

Menderita nyeri sendi dan tendon kronis dan ingin mempelajari lebih lanjut tentang Proloterapi dan Suntikan PRP?