Diet Anti-Peradangan Alkaline

Salah satu cara terbaik untuk menjadi sehat, menghilangkan rasa sakit kronis, mencapai berat badan yang diinginkan dan meningkatkan umur panjang adalah melalui diet kita. Sayangnya, banyak dari kita yang diberi informasi yang salah tentang apa, bagaimana, dan kapan harus makan. Artikel ini akan menjelaskan diet anti-inflamasi alkali, mengapa sangat baik untuk kesehatan kita dan bagaimana memanfaatkan pendekatan nutrisi alami ini.

Untuk memulai sedikit sejarah manusia sudah beres. Untuk sebagian besar sejarah manusia di planet ini kami nomaden. Kami berkeliling dunia untuk mencari mamalia besar yang bisa dibunuh dan dimakan. Sebagai alternatif, manusia menggiring mamalia seperti kambing, domba, rusa kutub, dan ternak lain yang membutuhkan perjalanan ke padang rumput yang melimpah. Nenek moyang kita makan banyak daging dan lemak. Mereka tidak tinggal di satu tempat untuk waktu yang lama, oleh karena itu mereka tidak dapat bertani. Mereka memang mengumpulkan sayuran, sedikit buah dan sedikit biji-bijian. Ada sangat sedikit karbohidrat bertepung seperti sereal, roti, pasta, dan biji-bijian lainnya dalam makanan mereka. Baru sekitar 5000 tahun yang lalu ketika orang Mesir mulai bertani, manusia mulai memiliki sejumlah besar karbohidrat bertepung untuk dimakan.

Sekarang, mari kita perkenalkan beberapa biokimia yang sangat sederhana dan mudah dipahami. Kita semua pernah mendengar tentang minyak ikan dan komponen utamanya dari asam lemak omega-3, kadang-kadang disebut minyak omega-3. Sebagian besar tahu bahwa minyak omega-3 ini baik untuk kita. Lain, kadang-kadang diabaikan, minyak adalah asam lemak omega 6. Ketika nenek moyang kita nomaden dan makan sedikit tepung, karbohidrat makanan mereka terdiri dari rasio sekitar 1: 1 asam lemak omega-3 dan omega enam. Rasio ini sangat sehat untuk tubuh. Itu membuat tubuh lebih basa dibandingkan asam. Semakin basa kita, semakin sehat kita.

Namun, jika kita menjadi tidak seimbang dalam asam lemak omega-3 dan omega 6 kita, kita menjadi lebih asam dan memiliki lebih banyak peradangan di dalam tubuh. Lebih banyak peradangan menyebabkan nyeri kronis, penambahan berat badan, dan penyakit terkait gaya hidup seperti diabetes, masalah kardiovaskular, radang sendi, dan proses penyakit lain yang memengaruhi kita saat ini. Ketika kita makan karbohidrat dalam jumlah tinggi seperti gandum, jagung, dan nasi, kita mengonsumsi makanan dengan lebih banyak asam lemak omega 6. Ini dapat menciptakan ketidakseimbangan rasio 1:10 omega-3 versus asam lemak omega 6 atau lebih. Keripik kentang, misalnya, memiliki rasio 1:60 asam lemak omega-3 versus omega 6.

Peradangan yang disebabkan oleh keseimbangan minyak omega yang tidak tepat dari terlalu banyak karbohidrat menciptakan peradangan sistemik dan umum di dalam tubuh. Sebaliknya diet rendah karbohidrat, mempromosikan rasio lebih sesuai dengan asam lemak 1:1 memungkinkan tubuh untuk menyembuhkan dan berfungsi lebih optimal.

Cara yang sangat sederhana untuk mencapai diet anti-inflamasi alkali adalah dengan makan lebih sedikit karbohidrat bertepung. Jika seseorang mengonsumsi 100-200 gram produk yang mengandung biji-bijian per hari, ini akan mengarah pada gaya hidup yang lebih sehat. Tentu saja, diet ini akan mencakup sayuran dalam jumlah tinggi dan jumlah makanan yang mengandung protein dan lemak seperti telur, daging, ikan, dan kacang-kacangan dalam jumlah yang wajar. Disarankan juga agar diet ini rendah permen dan gula, seperti permen, kue kering, soda, minuman olahraga, serta kue dan pai.

Diet ini tidak harus terlalu ketat. Kebanyakan orang yang tidak memiliki penyakit metabolisme yang serius pasti mampu untuk memiliki “hari curang” atau dua setiap minggu ketika mereka bisa melebihi 100-200 gram karbohidrat bertepung dan beberapa permen.

Tidak semua praktisi kesehatan atau ahli gizi serta merta akan mengikuti apa yang telah dirinci di sini. Namun, ada banyak buku dan praktisi kesehatan yang menyelaraskan diri dengan rencana ini. Beberapa di antaranya adalah The South Beach Diet, The Paleolithic Diet, The Keto Diet dan The Mediterranean Diet.

Orang yang tertarik dengan pendekatan diet ini pasti dapat menemukan seorang ahli yang dapat memberi mereka lebih banyak panduan.

Kebanyakan orang yang menggunakan diet anti-inflamasi alkali akan menemukan bahwa mereka telah meningkatkan kesehatan dalam jangka waktu yang wajar. Banyak dari kita yang awalnya menggunakan pendekatan ini menemukan bahwa dalam satu tahun kita mencapai berat badan yang diinginkan, menghilangkan rasa sakit kronis, meningkatkan energi dan tidur yang lebih baik. Sementara diet anti-inflamasi alkalin mungkin tidak menjadi arus utama, tentu saja ada cukup bukti ilmiah dan anekdotal bagi seseorang untuk menyelidiki gaya hidup ini.