Apa Diet Gangguan Gastrointestinal BRAT dan CRAM?

Diet gastrointestinal BRAT dan CRAM sering direkomendasikan oleh dokter untuk gastroenteritis dan/atau diare berat.

Singkatan BRAT adalah singkatan dari Bananas, Rice, Applesauce and Toast.

Akronim CRAM adalah singkatan dari Sereal, Beras, dan Susu.

Ketika seseorang menderita dehidrasi parah yang disebabkan oleh diare dan/atau muntah, sangat penting untuk mengganti kehilangan cairan tubuh. Bertahun-tahun yang lalu, dokter menganjurkan diet BRAT selama beberapa hari sampai gastroenteritis mereda, tetapi sekarang diet itu telah diganti dengan diet CRAM karena mengandung lebih banyak protein dan lemak daripada diet BRAT.

Gejala dehidrasi termasuk tetapi tidak terbatas pada: mulut kering, kurang buang air kecil, urin berwarna gelap, sakit kepala, detak jantung cepat, kulit kering, kulit memerah, kelelahan, demam, kedinginan, haus yang ekstrem, dan kejang otot.

Penting juga untuk memulai terapi rehidrasi oral segera setelah muntah mereda dan pasien dapat mentoleransi asupan cairan. Sangat disarankan agar pasien memulai dengan minuman ringan bebas kafein, jus rendah asam dan kaldu sup untuk membantu menggantikan kehilangan cairan. Minuman ini biasanya direkomendasikan selama 24-48 jam.

Berikut adalah daftar makanan dan minuman yang disarankan untuk dicoba:

oatmeal biasa
sereal beras
roti panggang
krim gandum
puding
gelatin (jelo)
kaldu ayam atau sapi
jahe
cola bebas kafein
air
es Italia
es loli (jus buah atau rasa rootbeer)
pisang
Nasi putih
saus apel
yogurt

Jika gejala Anda menetap selama lebih dari 24 jam atau jika disertai dengan sakit perut, darah dalam muntah Anda, darah dalam tinja Anda atau demam lebih dari 101 derajat, sekarang saatnya bagi Anda untuk menghubungi Dokter Anda atau mengunjungi rumah sakit atau kesehatan setempat. klinik.